Kupang – Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek Dikti) Muhammad Nasir mengatakan pihaknya belum bisa mengeluarkan keputusan terkait adanya dugaan ijazah serta gelar palsu yang digunakan oleh Rektor PGRI Kupang Samuel Haning.

“Untuk rektor PGRI saat ini kami belum bisa memutuskan kelanjutan hukumnya karena masih bermasalah, sebab belum tahu lebih jelas siapa rektor PGRI yang defenitif dan siapa yang bukan,” katanya kepada wartawan sore tadi saat ditanya terkait adanya dugaan ijazah palsu, di Kupang, Senin (1/6).

Ia menjelaskan, untuk gelar doktor yang dimiliki oleh Samuel Haning, dan diduga gelar palsu, Nasir mengatakan hal tersebut sudah menjadi tanggung jawab pihak kepolisian.

Samuel Haning sendiri akhir-akhir ini mendapat sorotan dari sejumlah media lokal di NTT terkait adanya dugaan gelar palsu yang diperolehnya dari Berkley University.

Sementara itu ketika ditanya terkait apakah ada universitas yang memiliki rapor merah di NTT, ia mengatakan sampai sejauh ini, pihaknya masih belum menemukan.

Namun dari pantauan Kemristek ada beberapa universitas yang dicurigai sebagai kampus bodong atau tidak memiliki izin serta terkesan kampus ecek-ecek.

“Jika ingin lebih jelas, masyarakat bisa melihat di pangkalan data perguruan tinggi yang terdaftar di Dikti,” tuturnya.

Oleh karena itu ia mengimbau kepada semua masyarakat agar mulai sekarang berhati-hati dalam mencari universitas.

Menurutnya, bagi calon-calon mahasiswa sebelum mencari universitas untuk mendaftar masuk, terlebih dahulu harus melihat secara detail apakahnya universitas tersebut terdaftar di Dikti atau tidak.

“Jika tidak jangan berani-berani mendaftar, sehingga ke depannya tidak mengalami masalah,” tambahnya.

Dalam kunjungannya ke Kupang NTT, Nasir juga mengimbau kepada Gubernur NTT Frans Lebu Raya untuk mulai mengecek ijazah-ijazah para pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja di pemprov.

Disamping Gubernur, Nasir juga meminta kepada Rektor Undana Frederik Benu untuk melakukan hal yang sama, yakni mengecek ijasah-ijasah yang dimiliki oleh dosen-dosen di Universitas Undana.

/YUD

Antara

Source: Menristek Belum Putuskan Soal Ijazah Palsu Rektor PGRI | Nasional | Beritasatu.com